Return to site

Equity World Surabaya : Pemotongan Produksi Apple Menambah Kekhawatiran Resesi Pendapatan 2019

Equity World Surabaya - Mungkin ada garis perak dalam semua kehati-hatian di sekitar pasar saham saat musim pendapatan mendekat: Saham menjadi jauh lebih baik ketika ekspektasi laba turun, dan akhir-akhir ini, mereka jatuh seperti batu.

Paling tidak dengan satu ukuran, ini adalah analis yang paling negatif di depan periode pelaporan dalam hampir empat tahun. Laporan kuartal keempat bergulir minggu depan dengan hasil dari JPMorgan Chase (JPM.N) dan bank-bank besar lainnya.

Peringatan terbaru pada kuartal ini dari perusahaan-perusahaan besar telah membuat investor bersiap untuk berita buruk lainnya. Awal bulan ini, pemotongan besar Apple (AAPL.O) dalam perkiraan pendapatannya menambah kekhawatiran di antara beberapa pengamat pasar bahwa kemungkinan resesi pendapatan 2019 - yang didefinisikan sebagai setidaknya dua kuartal berturut-turut dari penurunan laba - mungkin ada di cakrawala.

Dengan bar rendah bagi perusahaan untuk mengalahkan ekspektasi, saham bisa memperpanjang kenaikan baru-baru ini mengikuti S&P 500's .SPX kinerja Desember terburuk sejak Depresi Hebat.

"Salah satu hal utama yang dilakukan penjualan Desember adalah penetapan ekspektasi penghasilan yang berkurang secara material untuk 2019.

Sebagai hasilnya, investor akan agak memaafkan perusahaan yang salah perkiraan atau agak tentatif dalam bimbingan mereka karena mereka adalah sekarang mengharapkan itu, ”kata Lisa Shalett, kepala strategi investasi dan portofolio di Morgan Stanley Wealth Management di New York.

"Setiap perusahaan yang berbicara tentang 2019 sama baiknya dengan 2018 atau bahkan lebih baik secara berurutan akan menjadi kejutan besar," katanya.

Contoh kasus: General Motors. Saham GM (GM.N) melonjak lebih dari 9 persen pada hari Jumat setelah perusahaan mengatakan pendapatannya akan melebihi perkiraan sebelumnya.

Menjelang pengumuman yang mengejutkan itu, perkiraan Wall Street untuk laba kuartal keempat GM telah turun 12 persen sejak akhir Oktober dan sahamnya telah turun lebih dari 20 persen dibanding tahun lalu.

news edited by Equity World Surabaya

All Posts
×

Almost done…

We just sent you an email. Please click the link in the email to confirm your subscription!

OKSubscriptions powered by Strikingly