Return to site

Equity World Surabaya : Huawei China membantah kekhawatiran keamanan Australia di tengah ketegangan Sino-Canberra

Equity World SurabayaPembuat peralatan telekomunikasi China Huawei Technologies menyanggah klaim Australia yang menimbulkan risiko keamanan, menyebut kritik itu "kurang informasi" dalam sebuah surat terbuka pada hari Senin yang mengancam untuk mengobarkan ketegangan Sino-Canberra yang meningkat.

Australia kemungkinan akan melarang Huawei berpartisipasi dalam peluncuran telekomunikasi seluler 5G di negara itu karena khawatir perusahaan itu secara de facto dikendalikan oleh China dan infrastruktur yang sensitif akan jatuh ke tangan Beijing, menurut laporan media Australia.
Huawei menyangkal tuduhan tersebut, dan, dalam sebuah langkah yang mengancam untuk menarik politisi Australia ke dalam pertengkaran publik yang akan lebih lanjut menodai hubungan dengan China, menepis kekhawatiran keamanan Canberra.

"Komentar publik terbaru di seluruh China telah merujuk Huawei dan perannya di Australia dan mendorong beberapa pengamatan seputar masalah keamanan," Ketua Huawei Australia John Lord dan direktur dewan John Brumby dan Lance Hockridge menulis dalam surat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

"Banyak dari komentar ini yang kurang informasi dan tidak berdasarkan fakta."
Huawei, pembuat peralatan jaringan telekomunikasi terbesar di dunia dan pemasok smartphone No. 3, telah benar-benar tertutup dari pasar raksasa AS karena kekhawatiran keamanan nasional.
Australia memiliki kekhawatiran lama tentang Huawei. Pada tahun 2012, perusahaan itu dilarang memasok jaringan Broadband Nasional yang sangat besar, dan pada bulan Mei, Canberra berkomitmen jutaan dolar untuk memastikan Huawei tidak membangun kabel internet antara Australia dan Kepulauan Solomon.
Keputusan tentang 5G akan datang di tengah rendahnya hubungan Beijing-Canberra. Canberra sedang mempersiapkan untuk meloloskan undang-undang yang dirancang untuk membatasi pengaruh Beijing dalam urusan domestik menyusul kecaman oleh Perdana Menteri Australia Malcolm Turnbull akhir tahun lalu bahwa Beijing ikut campur dalam urusannya.
Huawei mengatakan dalam surat itu beroperasi di 170 negara, mematuhi hukum dan pedoman nasional. Mengutip investasi 5G di Inggris, Kanada, dan Selandia Baru, perusahaan mengatakan bahwa pemerintah tersebut telah mengambil tawaran untuk mengevaluasi teknologi perusahaan untuk memastikannya mematuhi protokol keamanan dunia maya.
Jaksa Agung Australia Christian Porter menolak mengomentari secara spesifik surat Huawei tetapi mengatakan surat itu akan terlihat dalam cahaya yang berbeda setelah RUU Interferensi Luar Negeri, yang akan mengharuskan individu untuk menyatakan hubungan dengan pemerintah asing, diloloskan.
"(Jika) Anda bertindak atas nama apa yang akan kami definisikan sebagai entitas yang terkait dengan pemerintah asing, dan Anda melobi pemerintah, Anda mencoba mempengaruhi hasil untuk keputusan pemerintah atau Anda mencoba mempengaruhi hasil dari suatu Proses demokrasi Australia, itu bagus tapi kami hanya ingin itu dilakukan dengan transparansi penuh, "kata Porter kepada wartawan di Canberra.

RUU Interferensi Asing dapat melewati Parlemen Australia pada awal pekan ini. news edited by Equity World Surabaya

All Posts
×

Almost done…

We just sent you an email. Please click the link in the email to confirm your subscription!

OKSubscriptions powered by Strikingly