Return to site

Equity World Surabaya : Gedung Putih membela kebijakan imigrasi di perbatasan AS-Meksiko

Equity World SurabayaAdministrasi Trump pada hari Senin membela kebijakan imigrasi garis kerasnya di perbatasan AS-Meksiko saat kehebohan tumbuh di atas pemisahan orang tua dan anak-anak imigran, termasuk video anak-anak muda yang duduk di dalam kandang berlantai beton.

Demokrat mengecam perlakuan semacam itu sebagai "barbar," sementara beberapa rekan Presiden Donald Trump juga menyuarakan keprihatinan karena Dewan Perwakilan AS yang dikuasai Republik bergerak ke arah pemungutan suara pekan ini pada dua undang-undang imigrasi yang terkait.
Sekretaris Keamanan Departemen Dalam Negeri Kirstjen Nielsen, yang ditunjuk oleh Trump, mengatakan kepada wartawan di sebuah pengarahan Gedung Putih bahwa pemerintah hanya menegakkan hukum secara ketat.
"Pemerintahan ini tidak menciptakan kebijakan memisahkan keluarga. ... Apa yang telah berubah adalah kita tidak lagi mengecualikan seluruh kelas orang yang melanggar hukum," katanya.
Teriakan atas anak-anak yang ditahan dihasilkan dari kebijakan imigrasi "tanpa toleransi" pemerintah Trump, yang mengatur penangkapan semua orang dewasa yang tertangkap berusaha memasuki Amerika Serikat secara ilegal, termasuk mereka yang mencari suaka.
Sementara orang tua ditahan di penjara, anak-anak mereka dikirim ke fasilitas penahanan terpisah, beberapa di lokasi terpencil. Rekaman video yang dirilis oleh pemerintah menunjukkan anak-anak migran yang ditahan di kandang kawat, duduk di lantai beton.
Rekaman audio mengatakan untuk menangkap suara anak-anak imigran yang menangis di fasilitas penahanan sedang beredar online. Reuters tidak dapat memverifikasi keasliannya secara independen.

Para pejabat administrasi Trump mengatakan kebijakan toleransi nol, yang tidak dilakukan oleh dua presiden sebelumnya, diperlukan untuk mengamankan perbatasan dan menghalangi imigrasi ilegal.

Equity World Surabaya : Apple Akan Rilis Pengaturan Iphone Terbaru Untuk Penegakan Hukum Perangkatnya
Tetapi Demokrat dan beberapa Partai Republik telah menegur pemerintah untuk membagi hampir 2.000 anak-anak dari orang tua mereka antara pertengahan April dan akhir Mei.
"Peningkatan jumlah anak-anak yang direnggut dari orang tua mereka memuakkan," kata Senator Demokrat Michael Bennet. "Namun presiden dan pemerintahannya terus mengabadikan kepalsuan dan menyalahkan orang lain atas kekejaman mereka sendiri."
Setelah mengunjungi pusat penahanan imigrasi di San Diego, pemimpin House Democratic Nancy Pelosi mengatakan: "Pesan kami kepada Mr. Trump adalah, hentikan kebijakan tidak manusiawi dan biadab ini." Pelosi juga meminta Nielsen untuk mengundurkan diri dari jabatannya atas sengketa itu.
MICROSOFT VOICES 'DISMAY'
Perusahaan perangkat lunak yang berbasis di Seattle, Microsoft Corp (NASDAQ: MSFT), salah satu bisnis terbesar di Amerika, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka "kecewa" oleh situasi tersebut. "Kami mendesak pemerintah untuk mengubah kebijakannya dan Kongres untuk mengesahkan undang-undang memastikan anak-anak tidak lagi terpisah dari keluarga mereka," katanya.
Trump, yang janji untuk menindak imigrasi ilegal adalah tema utama dari kampanye 2016-nya dan salah satu yang dia bawa ke kepresidenannya, menanggapi tajam para kritikus pada hari Senin.
Di Gedung Putih, dia berkata: "Amerika Serikat tidak akan menjadi kamp migran, dan itu tidak akan menjadi fasilitas penampungan pengungsi. Itu tidak akan terjadi."
Trump telah berusaha untuk menggunakan kemarahan yang meluas atas pemisahan keluarga untuk mendorong melalui prioritas imigrasi lainnya yang telah terhenti di Kongres, seperti pendanaan untuk dindingnya yang telah lama dijanjikan di sepanjang perbatasan Meksiko.
Dia telah menyalahkan Partai Demokrat karena kebuntuan, meskipun rekan-rekan Republikannya mengendalikan kedua kamar Kongres.
Senator Republik Ted Cruz, yang tidak berhasil melawan Trump pada 2016 untuk nominasi kepresidenan partai mereka, mengatakan dia akan memperkenalkan undang-undang minggu ini untuk menghentikan perpisahan keluarga.
"Semua orang Amerika benar-benar ngeri dengan gambar yang kita lihat di berita, anak-anak menangis menarik diri dari ibu dan ayah mereka. Ini harus dihentikan. Sekarang. Kita bisa mengakhiri krisis ini dengan melewati undang-undang yang saya perkenalkan," anggota parlemen Texas kata.
Dia mengatakan, RUU itu akan membangun tempat penampungan sementara di mana keluarga imigran dapat tetap bersama dalam kasus-kasus di mana tidak ada ancaman terhadap keselamatan anak-anak, dua kali lipat jumlah hakim imigrasi federal dan kecepatan penanganan aplikasi suaka.
VOTES RUMAH DATANG
DPR akan memutuskan pada hari Kamis pada dua tagihan imigrasi Republik, keduanya disusun tanpa masukan dari Demokrat.
Satu akan membatasi, tetapi tidak sepenuhnya melarang pemisahan keluarga, mendanai dinding Trump dan memberikan perlindungan hukum kepada imigran muda, yang dikenal sebagai "Pemimpi," yang dibawa ke negara itu secara ilegal sebagai anak-anak. Detailnya masih dalam fluks.
RUU itu menghadapi headwinds kuat karena ditentang oleh Demokrat, yang keberatan dengan ketentuan lain yang akan memotong tingkat imigrasi hukum, dan Partai Republik konservatif yang mendukung RUU saingan yang mengambil garis keras pada imigrasi.
Trump akan bertemu dengan Partai Republik pada Selasa malam karena mereka siap untuk memilih dua tagihan.

Perdebatan tentang perpisahan keluarga menarik para mantan istri presiden dan mantan istri, termasuk Laura Bush dan Michelle Obama, yang mengutuk praktik tersebut. Melania Trump merilis sebuah pernyataan pada hari Minggu mengatakan dia "tidak suka melihat" anak-anak dipisahkan dari keluarga mereka.

Penyeberangan perbatasan sempat menurun setelah Trump menjabat di Januari 2017, tetapi sejak itu naik ke tingkat yang terlihat selama administrasi pendahulunya Demokrat, Barack Obama. Hampir 52.000 orang tertangkap berusaha menyeberangi perbatasan selatan secara ilegal pada bulan Mei, menurut angka pemerintah.

news edited by Equity World Surabaya

All Posts
×

Almost done…

We just sent you an email. Please click the link in the email to confirm your subscription!

OKSubscriptions powered by Strikingly